Gangguan Tidur dan Gangguan Stress Pascatrauma (PTSD)

Posttraumatic stress disorder (PTSD) adalah suatu kondisi kejiwaan kronis yang berhubungan dengan paparan peristiwa traumatis. Gambaran umum penyakit yang ditandai oleh rasa takut, rasa putus asa, dan gangguan sosial. Tiga kelompok gejala tambahan harus hadir untuk memastikan diagnosis: (1) gambaran mental berulang-ulang citra mengalami peristiwa traumatis, (2) pola perilaku penghindaran, dan (3) hypervigilance/siaga berlebih.

Diperkirakan bahwa antara 2% dan 12% dari populasi akan mengalami PTSD sepanjang perjalanan hidup mereka. Hal ini secara signifikan lebih umum pada orang dengan pengalaman perang, dan prevalensi PTSD mungkin mendekati 25% pada orang yang kembali dari perang.

Selain mengalami trauma fisik dan atau peristiwa traumatis emosional, faktor risiko untuk perkembangan PTSD termasuk jenis kelamin perempuan, komorbiditas penyakit jiwa, dan penyalahgunaan zat. Kekerasan seksual adalah penyebab paling umum dilaporkan oleh perempuan dengan PTSD, sedangkan efek akibat perang adalah etiologi yang paling sering diidentifikasi pada pria.

Baru-baru ini, gangguan tidur atau faktor lain yang dapat mengurangi ketahanan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko untuk PTSD. Demikian pula, laporan dan studi kasus individu yang masih hidup setelah tabrakan kendaraan bermotor, badai, dan luka traumatis menunjukkan bahwa gangguan tidur pasca trauma (misalnya, insomnia, mimpi buruk) dapat memprediksi baik perkembangan PTSD dan tingkat keparahan gejala.

Gangguan tidur subjektif adalah salah satu gejala yang paling umum dilaporkan oleh baik oleh yang terkena trauma dan orang-orang dengan PTSD. Selain itu, Diagnostik dan Statistik Manual untuk Mental Disorders-IV (DSM-IV) daftar tidur pengaduan sebagai perwakilan diagnostik kriteria untuk kondisi ini. Mimpi buruk dan insomnia dianggap subkriteria untuk cluster gejala mengalami kembali dan hypervigilance, masing-masing.

Mengingat tingginya prevalensi keluhan subyektif tidur pada orang dengan PTSD, ada kesadaran tinggi secara signifikan dan kepentingan dalam topik ini dalam literatur baru-baru ini. Sayangnya, kekurangan relatif dari data prospektif tentang hubungan ini terus berlanjut. Gangguan tidur sering timbul akut setelah terekspos terhadap peristiwa traumatis. Setelah ini, gejala-gejala ini mungkin menjadi lama, kecenderungan yang telah diamati dalam Perang Dunia II yang selamat, korban Holocaust, dan veteran perang Vietnam.

Beberapa keluhan tidur sering dilaporkan. Mimpi buruk adalah gambaran umum dari PTSD, dengan prevalensi yang dilaporkan 50% -90% dalam tindak lanjut jangka panjang epidemiologi studi. Insomnia (baik onset-tidur dan insomnia pemeliharaan) merupakan masalah bagi sebagian besar pasien, seperti yang signifikan terganggu tidur malam. Walaupun lebih jarang dijelaskan., kelumpuhan tidur lebih sering terjadi pada orang-orang dengan PTSD daripada di populasi umum.

Keluhan tidur yang sering dialami oleh pasien dengan PTSD, dan gangguan tidur yang berhubungan dengan perkembangan gangguan mood. Sebuah sebab yang jelas dan hubungan efek tampaknya ada di antara pengaduan tidur, gangguan tidur primer, dan PTSD. Meskipun asosiasi ini diterima dengan baik, mekanisme yang tepat dan peran saling bergantung dari kondisi tumpang tindih tidak sepenuhnya dipahami.

Keluhan tidur yang dialami oleh pasien-pasien ini seringkali dihubungkan dengan PTSD yang mendasari. Sampai saat ini, studi melihat ukuran polysomnographic Tujuan dari gangguan tidur pada PTSD telah meyakinkan dan sering dibatasi oleh sampel pasien kecil. Namun, peran penyebab untuk gangguan tidur baru-baru ini menunjukkan bahwa pola tidur-terkait bisa memberikan kontribusi pada perkembangan PTSD.

Pilar dan rekan meninjau 6 studi kasus-kontrol rekaman polysomnographic semalam pada pasien dengan PTSD. Mereka mencatat pola perubahan dalam efisiensi tidur, latensi tidur, gerakan mata cepat (REM) latency, dan kepadatan REM. Mereka lebih lanjut berkomentar bahwa penyakit kejiwaan komorbid, khususnya depresi dan kecemasan, memainkan peranan yang berpotensi signifikan dalam perbedaan antara mereka dengan PTSD dan kontrol.

Begitu pula dalam sebuah tinjauan kritis baru-baru ini, Babson dan Feldner dicari hubungan temporal antara perkembangan gangguan tidur dan eksposur peristiwa traumatik. Mereka meninjau 14 studi dengan data tidur obyektif dan ragu-ragu menyimpulkan bahwa paparan peristiwa traumatik saja sudah prediksi gangguan tidur. Mirip dengan episode depresi utama, perubahan dari tidur REM mungkin memainkan peran dalam hubungan antara PTSD dan fragmentasi tidur.

Meskipun fungsi yang tepat dari tidur REM belum ditentukan, ada diduga memiliki peran dalam pembelajaran materi baru, konsolidasi memori, dan pengolahan emosional.

Dalam review tahun 2008 dari PTSD dan tidur, Germain dan rekan mencoba untuk menentukan hubungan antara respons emosional dalam PTSD dan gangguan tidur-tahap dengan menyorot peran kunci potensial amigdala dan korteks prefrontal medial. 2 pusat otak ini memainkan peran penting dalam pengolahan pengkondisian emosional dan ketakutan dan telah didalilkan memiliki peran modulasi tambahan sehubungan dengan siklus tidur-bangun. Pada pasien dengan PTSD, hiperaktif dan fungsi gangguan di wilayah ini telah dicatat pada neuroimaging fungsional dan dalam studi model hewan. Para peneliti menyimpulkan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk sepenuhnya mendefinisikan hubungan ini, namun, hipotesis ini dapat berfungsi sebagai link untuk menjawab pertanyaan tentang ketakutan pengkondisian, kurangnya kepunahan rasa takut, dan peran ini tanggapan bermain di siklus tidur.

Paradoksnya, beberapa studi ambang batas kebangkitan telah menunjukkan bahwa pasien militer pasca perang dengan PTSD memiliki batas kesadaran yang lebih tinggi dari kedua REM dan tidur non-REM. Meskipun ini telah populasi penelitian kecil, pola yang sama telah dicatat di veteran dari Vietnam, Yom Kippur, dan perang Lebanon. Meskipun bukti yang berkembang, dampak perubahan dalam arsitektur tidur, pola REM, dan gairah nokturnal sebagai mekanisme potensial untuk pengembangan PTSD atau sebagai target terapi potensial masih kontroversial.

Sedangkan yang mendasari kondisi kejiwaan mungkin memiliki dampak yang langsung pada arsitektur tidur, bukti signifikan menunjukkan bahwa kondisi yang fragmen tidur arsitektur normal dan kontinuitas, khususnya gangguan pernapasan saat tidur, dapat menyebabkan atau memberikan kontribusi terhadap perkembangan gangguan kejiwaan. Dibandingkan dengan populasi umum, gangguan pernapasan saat tidur komorbid secara signifikan lebih umum pada pasien dengan PTSD, sebuah temuan yang telah direplikasi baik dalam pengaturan sipil dan militer. Sebagai contoh, dalam studi perempuan yang diperkosa dan memiliki PTSD, mimpi buruk, dan insomnia, Krakow dan rekan kerja menemukan bahwa bahwa 41 dari 44 pasien yang memenuhi kriteria untuk bernafas, tidur-gangguan pada polysomnography dan setengah didiagnosis dengan apnea tidur obstruktif.

Gangguan gerakan ekstremitas periodik (PLMD), sebuah kondisi yang dicirikan oleh gerakan-gerakan anggota badan paksa yang sering menyebabkan tidur mengganggu, juga telah terbukti memiliki prevalensi tinggi dalam pengaturan PTSD. Dalam seri tahun 1998 yang dipublikasikan 25 pasien dengan PTSD Vietnam terkait, 66% dari pasien yang memenuhi kriteria untuk PLMD. Studi lain dari 21 orang dengan PTSD terkait perang Vietnam dan 8 pasien kontrol menunjukkan bahwa 33% dari mereka dengan PTSD telah klinis signifikan dibandingkan dengan tidak ada dalam kelompok kontrol.

Efek pada Hasil Klinis

Tidak hanya tidur keluhan umum pada pasien dengan PTSD, tetapi mereka juga dapat mempengaruhi hasil. Sulit untuk memastikan efek sebenarnya dari tidur yang terganggu di PTSD karena orang-orang dengan PTSD sering memiliki komorbiditas psikiatri signifikan, yang mungkin dalam dan dari dirinya sendiri account untuk gejala yang dihasilkan dan efek pada kualitas hidup. Demikian pula, depresi bersamaan telah terbukti memiliki efek lebih besar pada insomnia, conferring risiko 2,53 kali lebih tinggi pada mereka dengan PTSD. Depresi gejala sering lebih parah dan kualitas hidup lebih rendah pada mereka dengan gangguan tidur berdampingan. Selain itu, tingkat baik penyalahgunaan zat dan bunuh diri yang meningkat pada individu-individu.

Belleville dan asosiasi mencoba untuk menunjukkan kontribusi gangguan tidur untuk gejala PTSD. Dalam serangkaian 92 pasien dengan PTSD, kesulitan tidur berkorelasi positif dengan keparahan gejala PTSD meningkat dan kesehatan mental dirasakan, bahkan ketika komorbiditas psikiatri lainnya, penyalahgunaan zat, dan menggunakan obat dikendalikan dalam analisis multivariat.

Meningkatkan kontinuitas dan kualitas tidur telah terbukti untuk memperbaiki keparahan penyakit dan respon terapi pada pasien dengan gangguan tidur bersamaan dan kondisi kejiwaan. Hal ini terutama terjadi di PTSD, di mana tidur pengaduan tidak hanya umum, tetapi juga memiliki dampak langsung pada hasil.

Krakow dan rekan kerja dinilai hasil perbandingan pada pasien dengan PTSD diobati terutama dengan terapi perilaku kognitif fokus tidur, mencatat penurunan 1 tingkat di PTSD keparahan klinis pada 50% pasien. Sebuah uji coba terkontrol secara acak 2001 terapi citra latihan untuk menunjukkan mimpi buruk-mimpi buruk lebih sedikit, kualitas tidur lebih baik, dan mengurangi keparahan gejala PTSD setelah 3 sesi singkat. Selain itu, diarahkan terapi untuk pengobatan hidup bersama gangguan pernapasan saat tidur telah menunjukkan perbaikan serupa dalam insomnia, penurunan frekuensi mimpi buruk, dan mengurangi gejala PTSD. Dengan hasil ini, banyak ahli berpendapat. Evaluasi tidur yang formal dan pengobatan harus dipertimbangkan pada pasien dengan PTSD, terutama yang dengan gejala tidur terkait.

Beberapa agen farmasi yang digunakan untuk tidur-gejala terkait dalam PTSD. Penelitian telah menunjukkan bahwa kualitas tidur yang baik dapat mengurangi keparahan kondisi kejiwaan, termasuk PTSD. Penggunaan agen ini, bagaimanapun, terutama dirasionalisasikan oleh pengalaman anekdotal, dan tidak ada saling diterima pedoman praktek klinis menggunakan hasil dari uji klinis yang besar.

Antidepresan adalah pengobatan lini pertama yang disetujui FDA untuk PTSD. Namun, banyak pasien membutuhkan terapi tambahan. Anxiolytic dapat mempotensiasi efek antidepresan. Prazosin telah ditunjukkan untuk mengurangi dampak dari mimpi buruk dan agen penenang yang sering digunakan untuk melawan insomnia.

Departemen Urusan Veteran yang dilakukan tinjauan database administratif pada tahun 2008, menemukan bahwa 274.297 pasien terlihat pada pusat kesehatan Veterans Affairs selama tahun fiskal 2004 dengan diagnosis primer atau sekunder PTSD. Dari pasien tersebut, 80% memakai obat-obatan psikotropika, terutama antidepresan, anxiolytics, sedatif-hipnotik, dan atau antipsikotik. Dari catatan, 61% dari pasien ini diberi resep menggunakan off-label anxiolytic sedatif-hipnotik, memimpin peneliti menyimpulkan bahwa sejumlah besar terapi gejala-terkait diadministrasikan.

Mimpi buruk sering menyebabkan gangguan tidur lebih lanjut dan merupakan ciri khas PTSD. Dalam kajian tahun 2007 dari 7 penelitian prazosin di PTSD, 2 di antaranya uji coba terkontrol plasebo, Dierks dan rekan menemukan kemajuan yang signifikan dalam keluhan tidur, terutama mimpi buruk.

Kedua keluhan subyektif tidur dan gangguan tidur objektif yang umum pada pasien dengan PTSD. Perdebatan berlanjut tentang apakah keluhan tidur adalah fitur inti dari penyakit, faktor etiologi potensial, atau hanya salah satu gejala yang dihasilkan banyak. Apapun, jelas bahwa pasien dengan gangguan tidur berdampingan atau gangguan sering mengalami hasil buruk. Oleh karena itu, mengidentifikasi dan mengobati gejala-gejala tidur-terkait bisa meningkatkan kualitas hidup dan hasil dan mungkin meningkatkan respons terhadap terapi PTSD-spesifik.

Sumber:

1. Orr N.H., Lettieri C.J. 2011. Gangguan Tidur dan Gangguan Stress Posttraumatic [citated April 3, 2011]. Medscape. Available from: http://www.medscape.com/viewarticle/738669
2. Gambar diambil dari: http://www.google.com

Artikel yang Berhubungan:

* Hipersomnia VS Insomnia

Simpan halaman ini dalam PDF?

Post artikel ini di tempat lain? Bookmark and Share

Seluruh artikel di myhealing.wordpress.com dapat Anda perbanyak dan digunakan untuk keperluan apapun, asal tetap mencantumkan sumber URL. Silakan berikan rating untuk artikel ini.

Copyright © 2007 – 2011 Stetoskop. All Rights Reserved.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: