Tips Survive Sekolah di Kedokteran

Ingat ketika kamu masih menjadi mahasiswa kedokteran di perguruan tinggi? Tampaknya waktu berjalan seperti seabad bagi banyak dari kita yang baru saja menyelesaikan tahun pertama sekolah kedokteran. Rasanya seperti itu karena hidup kita telah berubah secara dramatis. Kehidupan normal tampaknya sudah lenyap, dan tiba-tiba, 24 jam dalam satu hari tidak cukup untuk melewati volume besar informasi yang diharapkan untuk dipelajari pada setiap ujian. Tampaknya hampir mustahil. Kita hampir tidak punya waktu untuk makan ataupun tidur.

Sekolah kedokteran bukan akhir dari dunia. Ambillah contoh kami, dua dari banyak mahasiswa kedokteran, kita berdua mengatakan bahwa sekolah kedokteran adalah apa yang Anda dapatkan dari itu. Jangan biarkan kedokteran mendefinisikan Anda, melainkan kedokteran harus menyesuaikan dengan gaya hidup Anda. Jika tidak, Anda mungkin menjadi kewalahan oleh tuntutan kehidupan baru Anda dan kehilangan perasaan mengapa Anda memilih kedokteran di pilihan pertama.

Bagaimana Anda bertahan sekolah di kedokteran? Sejak awal, manajemen waktu harus menjadi prioritas utama. Jika Anda dapat mengatur waktu Anda akan berhasil, Anda masih bisa menikmati hidup Anda sampai batas tertentu. Belajar di sekolah kedokteran tidak sama seperti yang di perguruan tinggi, ini adalah dunia baru di mana Anda harus menggali teknik yang berbeda dan menemukan apa yang terbaik bagi Anda. Di sekolah kedokteran, ini adalah soal belajar cerdas, bukan belajar keras. Jika Anda tidak tahu di awal, anda akan belajar dengan cara keras.

Belajar kedokteran adalah proses panjang dan menuntut sejumlah besar disiplin dan pengorbanan. Tetapi pahalanya tak ternilai harganya. Kami berharap bahwa Anda memilih kedokteran untuk bidang menakjubkan ini adalah karena: peluang yang besar untuk membantu manusia dan membuka jalan untuk membuat perbedaan di dunia. Berikut ini adalah beberapa potongan-potongan nasihat paling umum yang kami telah kumpulkan:

1. Jaga dirimu baik-baik. Anda mungkin menghadapi konsekuensi negatif jangka panjang untuk kesehatan Anda jika Anda mengadopsi perilaku negatif. Jangan menghilangkan kebiasaan diri yang sehat, seperti makan makanan segar. Jangan merusak kesehatan Anda dengan makan makanan cepat saji dan menghindari latihan. Jangan menarik semua-nighters dan mencabut tubuh dan otak dari tidur, konsekuensinya terlalu berat untuk apa yang mungkin hanya 15 menit yang produktif untuk belajar. Otak Anda membutuhkan makanan segar, air, buah-buahan, dan sayuran. Tubuh membutuhkan latihan dan tidur.

2. Jangan bersaing dengan teman sekelas Anda atau membandingkan nilai Anda dengan orang lain. Kita semua harus menjadi kompetitif untuk masuk ke sekolah kedokteran. Tapi begitu Anda diterima, itu menjadi seperti lapangan bermain. Meskipun banyak siswa masih bersaing dengan teman sekelas mereka, itu tidak akan membuat mereka dokter yang lebih baik. Memperoleh 95% pada ujian patologi Anda tidak berarti Anda akan menjadi ahli patologi besar atau dokter. Segera setelah Anda keluar dari ujian pertama Anda, melihat-lihat, dan Anda akan melihat orang-orang terobsesi tentang apa jawaban yang tepat adalah untuk Pertanyaan 13. Sangat mudah untuk melihat mereka. Mereka akan datang kepada Anda dan menanyakan anda apakah anda meletakkan “C” untuk Pertanyaan 84. Serius! Hindari semua orang setelah ujian, dan berteman dengan mereka yang berbagi filosofi Anda.

3. Jawaban latihan pertanyaan sembari belajar. “Mempelajari catatan saya 10 kali mungkin adalah cara terbaik untuk mempersiapkan ujian.” Salah! Satu-satunya cara untuk menguji belajar Anda adalah dengan melakukan pertanyaan-pertanyaan praktek. Misalnya, setelah mempelajari buku Anda Board Review Series Fisiologi, pastikan Anda menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan di akhir setiap bab. Hal ini akan membantu memantapkan konsep-konsep baru saja Anda baca. Mempelajari hal yang sama berulang kali tidak membuat Anda pintar, tetapi mendapatkan pertanyaan yang salah akan mengajarkan Anda sedikit. Pendidik profesional akan memberitahu Anda bahwa itu secara statistik terbukti bahwa siswa yang melakukan pertanyaan lebih berperforma lebih baik pada ujian papan, dan bahwa satu-satunya waktu Anda harus pergi kembali ke buku besar adalah ketika Anda secara konsisten merindukan pertanyaan tentang topik tertentu dan penjelasan jawaban yang tidak mencukupi .

4. Pelajari gambaran besar. Anda mungkin akan memulai hari pertama Anda dalam menggali sekolah ke biokimia, anatomi, fisiologi, atau histologi. Sejak awal, instruktur berbicara tentang sel columnar, transmisi impuls, dan glikolisis dalam detail halus. Keesokan harinya, Anda akan belajar tentang pleksus brakialis dan output jantung. Ini adalah sejumlah besar informasi yang berlebihan dan siswa sering tidak siap. Ketika Anda menghafal, Anda mempelajari gambaran besar.

5. Belajar dengan kelompok. “Saya akan belajar sendiri karena saya tidak perlu bantuan siapa pun.” Salah! Kedokteran adalah semua informasi tentang kerjasama dan berbagi. Anda harus mampu bekerja sama dengan orang lain. Bahkan ketika Anda mendaftar residensi, adalah penting untuk menjaga konsep ini dalam pikiran. Saat direksi residensi merasa Anda tidak akan menjadi pemain tim yang baik atau bahwa Anda mungkin memiliki “masalah” dengan kolega Anda, aplikasi Anda berjalan di mesin penghancur kertas itu. Menemukan sekelompok kecil orang yang berbagi kebiasaan sehat yang sama seperti Anda, yang berarti mereka suka olahraga, mereka tidak ingin membicarakan nilai, dan mereka memiliki sikap yang positif. Setelah Anda menemukan kelompok yang tepat, mengatur pertemuan mingguan selama beberapa jam untuk saling bertanya tentang konsep Anda tidak mengerti. Bahkan lebih baik, saling bertanya pada detail kecil Anda pikir teman-teman Anda mungkin telah memahami. Aturlah sesi meninjau pengetahuan Anda malam sebelum ujian di menit-menit terakhir.

6. Luangkan waktu untuk terlibat dalam kegiatan menghilangkan stres. Semua orang di kelas Anda menghadapi stres jumlah yang sama, beberapa orang lebih dari yang lain. Anda mungkin melihat beberapa siswa yang berjalan-jalan sambil mengerutkan kening, sedangkan yang lain memakai besar tersenyum. Bagaimana itu mungkin jika mereka semua menghadapi tekanan yang sama? Sekali lagi, itu adalah manajemen waktu. Jika Anda memiliki waktu ekstra, Anda dapat mengurangi stres. Menghabiskan waktu dengan teman-teman, atau melakukan sesuatu pada Anda sendiri yang membuat Anda merasa lebih baik. Kegiatan seperti olahraga, yoga, mendengarkan musik tenang, berbicara dengan orang tua atau berdoa – ada sesuatu di luar sana yang membuat Anda merasa lebih baik. Temukan dan melakukannya. Jangan biarkan stres mempengaruhi studi Anda, hubungan dan yang paling penting, kesehatan.

Akhirnya, dan kita tidak bisa menekankan ini cukup, ingat bahwa kita bergabung dengan sebuah profesi yang besar. Jadilah bergairah tentang apa yang Anda pelajari! Kedokteran adalah harta dan seni. Seperti Henri Amiel berkata, “Bagi saya, dokter yang ideal akan menjadi orang yang diberkahi dengan pengetahuan yang mendalam tentang kehidupan dan jiwa, pustaka intuitif apapun jenis setiap penderitaan atau gangguan, dan memulihkan perdamaian dengan Kehadiran-Nya.”

Sumber:

1. Adesina A.T., Taha, F.W. Tips for surviving medical school [citated April 7, 2011]. Medscape. Available from: http://www.medscape.com/viewarticle/736773

Simpan halaman ini dalam PDF?

Post artikel ini di tempat lain? Bookmark and Share

Seluruh artikel di myhealing.wordpress.com dapat Anda perbanyak dan digunakan untuk keperluan apapun, asal tetap mencantumkan sumber URL. Silakan berikan rating untuk artikel ini.

Copyright © 2007 – 2011 Stetoskop. All Rights Reserved.

4 Responses to “Tips Survive Sekolah di Kedokteran”

  1. Alat Kedokteran Says:

    biar survive.. harus banyak duit.. hehe

  2. chris Says:

    trus gimana yach…..cara untuk mempelajari patalogi anatomi dan mikrobiologi dengan baik….supaya bisa lulus

  3. poniman Says:

    banyak duit ma banyak do aja deh

  4. nuraeni Says:

    terimakasih tipsnya,,,
    masuk kedokteran memang cita-cita saya
    yang ingin saya capai,…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: